Sekolah Montessori – part 1

Masih efek dari ART resign… opsi-nya adalah cari ART baru untuk ngurus barra+cuci setrika atau sekolahin barra sampe siang sehingga waktu dia di rumah gak lama dan masih ke-handle ama 1 ART yang jaga Sarah…

Aku lebih milih opsi sekolahin barra sampe siang… eeeh dulu kalo ngeliat anak disekolah ampe siang, yang aku pikirin adalah kasian iiiih..tega..anak sekecil itu sekolah sampe siang.. kasian kecapekan… errrr..ternyata jadi jilat ludah sendiri *gleg*

Pertimbangannya adalah di sekolah barra bisa belajar dengan tenaga terdidik (baca : Guru) daripada di rumah ama ART yaaa..you know lah… ART-ku hanya lulusan SMP.. belom lagi sibuk jaga Sarah, nyuapin sarah..bla..bla..bla… Barra pasti gak keurus, dibiarin main sendiri 😦 ya gak nyalahin dia sih…emang mendidik kan tugas ortu bukan ART *nyengir sambil tutup muka*

Nah kalo sekolah sampe siang jam 2 kurang baru nyampe rumah..udah makan di sekolah..nyampe rumah bobo karena capek..sore baru deh main dan ART-ku tinggal nyuapin ama mandiin barra (ideal dan maunya begitu) Barra di sekolah bisa main, bersosialisasi punya temen, belajar, makan… ya pokoknya aman terkendali deh

Sebenernya dari dulu udah naksir ama sekolah dengan sistem montessori ini, sistemnya bukan kayak di skolah umum..dimana si anak duduk dan guru di depan… kalo gitu sampe siang mah..akupun boseeeen… montessori ini sistemnya student centered bukan teacher centered.. artinya Guru ngikutin maunya anak..bukan anak yg ngikutin maunya guru… … Sekolahnya tiap hari dari jam 08.00-13.30…… lama banget kan.. tapi dengan sistem  yang menyenangkan buat anak… diharapkan barra gak ngerasa tertekan dan enjoy .. seperti dirumah aja 😉 Cuma sekolah montessori ini harganya emang mihil… hiks hiks .. tapi dengan cuma gaji 1 ART maka gaji ART ke2nya bisa di alokasiin buat biaya sekolah barra deh..

cari-cari sekolah montessori..ada 2 yg paling deket rumah (masih jauh juga sih kalo pake ojeg 10-20menit) yakni Cahaya Montessori di buncit duren tiga dan Green Montessori di tegal parang, mampang.. trial deh…

Pertama trial di cahaya montessori…kayak rumah ..besaar & adem..dibelakang ada kolam renang..ihiiiy barra pasti seneng 😀  di cahaya ada 2 ruang kelas..yakni kelas banana dan kelas apel… aku sih gak tau bedanya apa heheheh… tapi anak dari 2-6tahun dicampur jadi satu, gak dipisah2… jadi yg kecil bisa belajar dari yang besar..dan yang besar bisa ngajarin yg kecil (sama aja yah hihihihi)

Penelusuran mata sih oke banget lah lingkungannya..barra bisa bebas lari2…trialnya dari jam 08.00-11.30.. barra udah dateng jam 8 pas dianter mama papa…eh ternyata kelas masih sepi dooonk… ternyata di montessori meskipun jam masuk jam 8, si anak boleh telat, gak ada acara baris berbaris dan lipat tangan dimuka kayak jaman aku TK hahaha….. jadi ngerasa gak dipaksa HARUS sekolah..ya sebangunnya anak aja gituh…  manteb dah!

Di sekolah montessori seperti yang aku bilang sebelumnya..gak ada tuh kursi2 dan meja murid di belakang dengan papan tulis besar di depan tempat guru mengajar… semua alat belajar disini di sesuaikan dengan anak..serba mungil, terjangkau oleh anak.. jadi kalo anak mau belajar apa..harus ambil mainan (istilah montessori-nya sparatus) sendiri dan dikembalikan ke tempatnya sendiri juga. Jadi diharapkan anak akan lebih mandiri dan bertanggung jawab 🙂Image

Image

Mampang Prapatan-20130304-02166

Di cahaya ..pertama barra tertarik ngelukis… di kertas gede kayak kanvas pelukis itu loh… seperti biasa yg digambar adalah bola basket hahaha…. barra di dampingin 1 guru buat pengenalan sekeliling..wajar banget lah dia masih bingung harus ngapain di sana..semua serba baru bagi dia…. jam 9 kelas mulai rame… membuat barra gak nyaman…karena orang-orang baru, lingkungan baru… pas sesi circle time yakni waktunya saling sharing (anak2 duduk membentuk lingkaran).. barra mulai nangis..ngerasa gak nyaman..nangiiis pengen pulaang..pulang maa…huhuuu mama sedih. lagi nangis2 gitu selalu di tarik lagi ke dalam kelas tanpa bujukan atau apa…  cuma di bilang yuuk ke dalem lagi..mama tunggu luar. mmmmm… emang yang bener gitu kali ya…mama sih bujuk2 dulu biar dia gak nangis..ntar pulang kita makan es krim, sekarang barra sekolah dulu ya…eaaa ngajarin gak bener nih mama hahaha

Image

Mampang Prapatan-20130304-02162

Karena barra nangis..akhirnya dia di tarik ke tempat sepi dan suruh milih mau main apa… kalo lagi berdua ama guru sih dia biasa aja..tapi kalo udah rame..mulai gak nyaman lagi..ya wajar lah yah..lingkungan baru blom kenal. Jam 11.30 smua boleh main keluar..kehalaman rumput… ada mainannya besar, guru2nya juga duduk di depan di sediain minuman jus segar…sayang mama gak ditawarin padahal pengen hahaha… :p .pas disuruh main barra baru deh keliatan hepi hehehe… sekali nyoba perosotan abis itu udah… “yuk ma pulang” gubraaag..

IMG-20130304-02167

Selesai deh trialnya 😀 Kalo barra di tanya..suka gak sekloahnya : GAK SUKA, mau gak ke sini lagi : GAK MAU ..kenapa kok main perosotannya bentar : GAK LICIN .. gubraaag

Ditawarin trial sekali lagi..tapi ngeliat kondisi barra yang gak enjoy banget dan lokasi yang cukup jauh dari rumah (20-25 menit naik ojeg) asumsi barra pulang sekolah cuma di jemput ojeg tanpa mbak..kalo berdua doank naik ojeg..mama gak khawatir :(.. akhirnya memutuskan keknya gak masuk sekolah itu…

lanjurt trial di sekolah montessori satu lagi 😀

Cahaya montessori (ini biaya untuk umur 4-6T) –> Uang tahunan : 8.5jt ; Uang spp : 4jt/term (3bulan)

to be continued………………….

3 respons untuk ‘Sekolah Montessori – part 1

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s